Search This Blog

Loading...

Sunday, November 13, 2016

ANTARA DJ DAN RADIO


  1. Jika kita hanya mahu mendengar lagu, maka kita akan memilih CD atau terus ke YouTube. Sebaiknya kita terus mendengar radio. 
  2. Begitu juga jika kita hanya mahukan informasi, kita akan mencari jurnal atau buku-buku ilmiah. Namun, kita mencari informasi dengan mendengar radio.
  3. Radio bukan sekadar platform untuk kita berhibur sebaliknya menjadi platform untuk kita mencari informasi dengan cara yang paling menghiburkan.
  4. Di sini peranan DJ sangat relevan. DJ akan mencari info terkini, paling dikehendaki ramai dan paling praktikal untuk didengar. Dalam masa yang sama, memori info tadi dikukuhkan dengan lagu yang tepat.
  5. Selalunya info tersebut akan diikat dalam ingatan kita bersama lagu yang dimainkan. Apabila sahaja kita mendengar lagu tersebut, maka info yang kita dengar tadi akan terus bermain dalam kotak fikiran kita.
  6. DJ pula hari ini mempunyai pengikutnya yang tersediri dalam akaun media sosial DJ tersebut. DJ semakin bijak untuk menambak pengikut dan peminatnya. Maka, DJ perlahan-lahan akan bertukar daripada seorang penyampai radio kepada selebriti.
  7. Radio swasta selalunya akan terus melantik nama-nama besar sebagai DJ. Johan Raja Lawak contohnya. Radio Era telah menggunakan populariti Johan RL untuk memenangi pendengar di waktu pagi.
  8. Ada pula stesen radio yang mementingkan kualiti penyiarannya. DJ yang bertugas bukan sahaja pandai berceloteh, namun bijak mengadun info dan hiburan. Stesen ini akan perlahan-lahan menambah jumlah pendengarnya.
  9. Jika anda mendengar NasionalFM di 95.3, anda akan dapati pagi anda penuh dengan informasi tanpa meminggirkan nilai hiburan. Anda tetap terhibur sambil mendengar berita terkini dan bersulamkan info yang amat menarik.
  10. Disebelah petang pula, anda mendengar Radio Klasik dalam rancangan ADILA. Anda akan mendapat info dalam bentuk kenangan yang menghiburkan. Anda cuba, kemudian coretkan komen anda di sini.

Wednesday, November 9, 2016

ANTARA TV DAN RADIO


  1. TV dan radio adalah dua media konvensional yang telah lama melengkapi hidup kita puluhan tahun yang lalu. Dari segi sejarah, radio mendahului TV.
  2. Ada orang yang menjadi penggemar setia radio dan ada orang pula yang suka menjadi penonton TV. Ada pula sebahagian daripada kita yang suka pada kedua-duanya. 
  3. Budaya kita mendengar radio dan menonton TV adalah sangat berbeza. Ada program yang sangat sesuai diudarakan di radio dan ada pula program yang menjadi tepat jika bersiaran di kaca TV.
  4. Radio sebenarnya melayan minda dan perasaan. Kerana itu mendengar radio secara bersendirian jauh lebih indah daripada mendengar radio secara kumpulan. Alunan manja suara DJ boleh membuatkan kita membayangkan kesempurnaan wajag DJ tersebut dan peliknya kita sering percaya pada gambaran minda kita itu.
  5. Lagu pula menjadikan siaran radio semakin melankolik. Suara dan lagu yang digabungkan dengan tepat akan menjadikan rancangan radio benar-benar melekat dalam minda dan jiwa pendengar.
  6. Trend hari ini, radio menjadi penyampai informasi yang sama pantas dengan sosial media. Berita dan informasi yang disampaikan melalui radio mudah melekat dalam minda kita. Perkara ini membentuk persepsi baru kepada pendengar radio.
  7. Bayangkan kalau kita memandu tanpa radio dalam kereta. Pastinya perjalanan yang dekat akan menjadi amat membosankan. Ditambah pula dengan kesesakan jalan yang kritikal, kita akan menjadi amat bosan dan kebosanan ini akan terus menyuramkan hari kita.
  8. Radio yang menemani kita memandu pula akan menyampaikan info yang amat kita perlukan. Info kesesakan dan ramalan cuaca. Dalam dunia radio yang interaktif ini, info kesesakan dan cuaca turut disumbangkan oleh pendengar dari serata pelosok negara.
  9. Di antara lagu, celoteh DJ, dan selingan iklan, kita diselitkan pula dengan info-info berguna yang selalunya kita namakan tips. Maka kita akan cuba mengingat tip tersebut. 
  10. Radio bukan lagi menjadi media penghibur, sebaliknya menjadi pelengkap kehidupan manusia hari ini. Dalam segara kesibukan kita, radio selalu ada untuk membuka ruang untuk kita bernafas lega. Ketika memandu, radio apa yang berkumandang dalam kerata anda? KOMEN
Bersambung....