Search This Blog

Wednesday, May 24, 2017

RAMADAN SEORANG ISTERI KE-2 - SIRI 2

Siri 2
“Abang buka mana malam ni?” perlahan suara Shida dalam telefon.

“Belum tentu.” Juga perlahan jawab Ayie, suaminya yang dikongsi bersama Ain.

Ayie selalu begitu. Setiap soalan akan dijawab dengan belum tentu. Ayie bukan takut pada Ain. Tapi itu syaratnya. Kalau mahu beristeri 2, Ain mahu dia diutamakan. Dalam segalanya. Shida bukan ibarat madunya. Malah bukan sekadar pesaingnya. Shida hanya penumpang yang menagih kasih Ayie.

“Abang, dah 5 tahun kita kawin, abang tak pernah berbuka dengan kami.” Sambung Shida perlahan.
Dalam hati Shida dia tahu, Ayie tidak akan datang. Dulu Shida tak kisah. Namun sekarang Shida ada Akish. Anak lelaki yang berusia 4 tahun. Itu anak Ayie. Itu anak tiri Ain. Tapi Akish tak pernah berbuka puasa dengan bapanya. Bersahur apa lagi.

“Shida masak apa hari ni?” Tanya Ayie.

“Abang nak makan apa, nanti Shida masak.” Jawab Shida dengan penuh gembira.

“Shida masak lemak cili api ikan sembilang dengan sayur nangka boleh?” Jawab Ayie.

Dan mereka pun terus berbual. Selesai saja berbual, Shida terus bersiap-siap.

“Akish, jom ikut mama ke Mydin. Kita beli barang. Nanti papa nak berbuka dengan kita tau.” Kata Shida dengan suara yang terkandung seribu ceria.


Bersambung….

RAMADAN SEORANG ISTERI KE-2 - SIRI 1

Siri 1.
Aku bukan sekadar bercerita. Aku mahu semua orang faham. Kemudian belajar. Kadang-kadang kita lupa siapa kita. Kita selalu minta keadilan. Sedang dalam masa yang sama, kita buat orang lain jadi zalim. Segalanya untuk kita rasa puas. Kita bertudung, kita solat, kita puasa, kita alim dan kita kata kita muslimah. Tapi kita sebenarnya telanjang dari sudut keimanan. Bacalah, ini cerita aku. Aku mahu semua orang tahu, siapa yang benar dan siapa yang salah.

Panggil aku Shida. Umur aku 28 tahun, 5 tahun dulu. Sekarang 33. Aku bekerjaya. Bukan calang-calang. Gaji aku membolehkan aku hidup bujang sampai bila-bila. Aku ada rumah. Lengkap segala-galanya. Aku ada kereta. Bukan kereta murah, bukan juga kereta mewah. Tapi kereta aku tak pernah rosak di atas jalan. Aku servis ikut masa.

Nak kata aku buruk aku tak buruk. Kulit putih. Tinggi 5 kali 6 inci. Berat badan hanya 48 kilo. Muka licin dan tidak ada jerawat yang pernah singgah di pipi aku. Macam wanita lain, aku ke salun dan spa. Paling kurang sebulan sekali. Aku tak alim mana pun. Solat dan puasa aku buat. Malah aku tak pernah gagal menggantikan puasa aku. Yang dilarang aku tak buat, yang disuruh aku buat semampunya.

Malangnya aku tak pernah jatuh cinta. Ramai yang cuba, hati aku pula tak pernah terbuka. Dan bila hati aku terbuka, cinta itu datang bersama derita…..


Bersambung….